Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

9 Cerita Horor Yang Pernah Saya Alami

cerita horor yang pernah saya alami

Saya memang bukan anak Indigo yang bisa melihat makhluk halus. Tapi walaupun demikian, saya memiliki pendengaran di atas rata-rata. Bahkan, di moment-moment tertentu, saya seperti bisa mendengar suara dari dunia lain. Cuma yang uniknya, saya mendengarkan suara-suara tersebut dengan posisi serba terbalik. Kalau sumber suara nya di sebelah kanan, saya mendengarnya dari sebelah kiri. Kalau sumber suara nya di sebelah depan, saya mendengarnya seolah-olah suara tersebut berada di sebelah belakang.

Aneh?

Memang aneh sih. Tapi lebih aneh lagi cewek yang pas di tanya “Kamu kenapa?”, di jawabnya “Aku nggak kenapa-kenapa kok”. Pas di bilang “Ok”, dia nya malah ngomel-ngomel “Kamu memang tak pernah peka”.

HAHAHA

Walau bukan anak Indigo, tapi saya memiliki beberapa pengalaman yang menurut saya cukup horor. Antara lain :

Cerita Horor Pertama dan Kedua (2006)

Kejadian pertama, waktu itu saya baru masuk SMA. Tinggal di rumah pak cik saya di Kelapapati Darat. Malam pertama di rumah tersebut, saya tidur di ruang TV. Lampu di ruangan tersebut hidup. Suasana terang benderang. Tengah malam saya terbangun karena ada yang menarik selimut saya. Saya lihat ke samping, kakak saya tidur dengan nyenyaknya. Tiba-tiba bulu kuduk saya merinding. Kayak ada sesuatu yang tengah mengawasi saya saat itu. Jadi, saya langsung masuk ke dalam selimut.

Selimut yang saya gunakan itu kainnya agak jarang. Saya masih bisa melihat keadaan di luar dari dalam selimut tersebut. Pas saya membalikkan badan, saya langsung menggigil ketakutan. Untung tidak sampai pingsan. Bagaimana tidak, tidak jauh dari saya terbaring, saya melihat benda putih kayak orang pakai mukena. Walau tidak melihat kearah mukanya, tapi tidak tahu kenapa, saya punya firasat kalau itu adalah arwah nenek saya yang sudah lama meninggal.

Saya melewati malam itu dengan berbaring kaku dalam selimut. Keringat dingin membasahi seluruh badan saya. Besoknya saya langsung demam panas. Kakak saya mengganggap saya cuma demam biasa karena ini pertama kalinya saya jauh dari orang tua.

Sejak kejadian malam itu, saya langsung kapok tidur di ruang TV. Bukan itu saja, pas saya sholat maghrib atau isya’, saya selalu was-was. Saya selalu merasa kayak ada bayangan putih yang memperhatikan saya dari belakang.

Kejadian kedua, sekitar setengah tahun dari kejadian pertama. Masih di tahun 2006. Waktu itu saya balik kerumah emak saya di Pematang Duku. Biasanya, setiap minggu sore saya akan di antar kembali ke rumah pak cik sama abang saya. Tapi pada hari itu, abang saya pergi karena ada urusan dan pulangnya sudah hampir maghrib. Jadi emak saya bilang, pulangnya besok pagi saja pakai motor kakak saya.

Senin paginya saya bangun tidur pukul 04:00 WIB. Setelah mandi dan bersiap-siap, saya pamit ke orang tua untuk balik ke rumah pak cik di Kelapapati Darat. Emak bilang : “Kenapa tidak balik selepas adzan subuh ajo?” Saya bilang “Tak apo-apo, Mak. Aku balik sekarang ajo. Takut nanti di jalan ado kendala. Lagian hari ini hari Senin. Ado apel bendera di sekolah”.

Jadi saya balik ke rumah pak cik saya sebelum adzan subuh berkumandang. Pakai motor Vega R kakak saya. sendirian.

Waktu itu, jalan menuju ke Kelapati Darat tidak semulus sekarang. Penuh lobang dan banyak besi tumbuh di tengah jalan.

Saat melewati Pohon Pulai yang ada di Desa Penebal, bulu kuduk saya tiba-tiba merinding. Saya merasa ada yang sedang mengikuti saya dari belakang. Tapi waktu itu saya tidak mendengar suara atau melihat lampu motor dari sebelah belakang.

Tidak sengaja saya melihat kearah kaca spion. Tubuh saya langsung menggigil. Saya melihat ada bayangan putih terbang persis di belakang saya. Mengikuti saya dengan gerakan lambat.

Waktu itu saya bawa motor sudah tidak tentu arah. Mau ngebut, tidak mungkin. Motor Vega R yang saya bawa ban nya sudah lumayan tipis. Kalau menabrak lobang di jalan, kemudian bocor, bisa celaka saya. Waktu itu saya beneran menyesal tidak mengikuti anjuran emak saya untuk balik selepas adzan subuh saja.

Karena tidak memungkinkan untuk ngebut, dalam keadaan takut saya berusaha untuk tetap tenang. Memang waktu itu saya tidak punya pilihan lain. Cuma bisa pasrah. Dalam hati saya terus membaca ayat kursi dan ayat-ayat lain yang sempat terlintas di ingatan saya. Sesekali saya melihat ke belakang, tapi kok bayangan putihnya masih belum hilang juga? Sudah di baca ayat kursi tapi bayangan putihnya masih tetap ada. Apa makhluk tersebut tidak takut ayat kursi? Mau di lempar dengan kursi beneran agaknya.

Seumur-umur baru hari itu saya bawa motor terasa lama banget. Rasanya sudah berjam-jam tapi masih di sekitaran Desa Penebal. Saya rasa jalan ini kayak nggak ada ujungnya. Padahal waktu itu saya berharap pagi datang dengan cepat atau paling tidak saya bisa berpapasan dengan orang beneran. Bukan makhluk jadi-jadian.

Tapi Alhamdulillah, tidak lama kemudian adzan subuh berkumandang. Saya ingat persis, waktu adzan subuh terdengar, saya tepat berada di depan Mushola yang di depannya ada kuburan. Saya tidak tahu nama Mushola nya apa. Tapi yang pasti, Mushola tersebut masih berada di Desa Penebal. Tidak jauh dari got yang biasa menjadi tempat anak-anak muda mencuci sepeda motor.

Dan Alhamdulillah nya lagi, ketika saya melihat kearah kaca spion, bayangan putih yang mengikuti saya mulai dari Pohon Pulai tadi sudah tidak ada lagi. Waktu itu saya beneran lega. Saya merasa nyawa saya telah kembali.

Sejak kejadian tersebut, saya kapok pulang ke Kelapapati Darat sebelum adzan subuh.

Cerita Horor Ketiga (2010)

Waktu itu hari Sabtu. Karena tidak ada jadwal kuliah, dari pada cuma duduk doang di rumah, mending saya pergi menyadap karet di kebun yang berada tepat di belakang rumah. Hari itu saya pergi menyadap karet sendirian. Biasanya sama emak. Tapi dua hari yang lalu emak saya pergi ke rumah abang saya yang berada di Desa Dompas.

Kira-kira sekitar pukul 10:00 WIB, saya menyadap karet sudah sampai ke perigi yang biasa saya gunakan untuk memancing Ikan Keli (Lele). Nah, tidak jauh dari perigi tempat saya biasa memancing tersebut, ada sebatang pohon karet yang ukurannya paling besar di bandingkan dengan pohon karet yang ada di sekitar tempat itu.

Ketika sedang asyik menyadap karet, tiba-tiba saya mendengar ada orang yang sedang bercakap-cakap. Kayak suara dua orang. Satu ibu-ibu dan satunya lagi kayak anak perempuan. Tapi saya tidak mendengar dengan jelas apa yang sedang mereka bicarakan.

Awalnya saya fikir suara orang yang akan lewat di tempat itu. Tapi saya tunggu-tunggu, tidak ada orang lewat sama sekali. Saya mulai was-was.

Saya dengar baik-baik, kok suaranya kayak dekat dengan tempat itu. Lebih tepatnya lagi, suaranya kayak datang dari sebelah atas. Saya lihat ke atas, tidak ada apa-apa. Saya lihat ke cabang pohon karet besar yang berada tepat di belakang saya, tidak ada apa-apa juga. Kosong

Saya tiba-tiba teringat, dulu abang tertua saya pernah bilang “kalau mendengar suara yang berasal dari atas pohon atau mencium bau semerbak yang datang dari atas pohon, baca ayat kursi 3 kali kemudian pukul pohon tersebut. Makhluk yang ada di atas pohon tersebut akan melompat turun. Kabur”.

Sebenarnya ada niat untuk mempraktekkan apa yang abang saya bilang tersebut. Beneran terjadi atau tidak. Tapi walaupun saat itu saya mulai di jalari rasa takut, tapi tetap saja saya masih bisa berfikir logis. Suara yang saya dengar barusan adalah suara ibu-ibu. Ibu-ibu kan biasanya identik dengan memakai kain atau rok. Kalau nanti saya baca ayat kursi kemudian memukul pohon tersebut, dan beneran makhluk halus berbentuk ibu-ibu itu melompat turun bagaimana?

Oke saja sih kalau turun nya tanpa menampakkan wujud. Kalau makhluk halus berbentuk ibu-ibu nya turun tapi rok nya tersangkut di atas pohon bagaimana? Atau yang lebih buruk lagi, saat melompat turun, makhluk halusnya salah memilih tempat mendarat bagaimana?

Melompat turun tapi mendaratnya tepat di atas pundak saya. Bisa celaka saya.

Saya tetap meyakini satu hal. Yang namanya ibu-ibu, baik di dunia nyata maupun di dunia gaib, sama-sama ngeselin. Kayak ibu-ibu naik motor matic. Sein kanan, belok kiri. Sein kiri, belok kanan. Tidak sein, mutar. Sudah kaya Kecoa terbang. Saya tidak mau berurusan dengan ibu-ibu yang seperti itu. Lebih baik saya menghindar saja.

Jadi waktu itu saya memutuskan untuk pulang saja. Mumpung kaki saya masih bisa di ajak berjalan. Saya takut terjadi apa-apa kalau saya masih ngeyel untuk melanjutkan menyadap karet. Saya tidak peduli dengan sisa pohon karet yang masih belum di sadap. Saya sudah benar-benar takut. Saya takut ketika saya asyik menyadap karet tiba-tiba tempat penampungannya hilang. Saat sedang mencari-cari, tiba-tiba ada yang mengulurnya dari sebelah belakang. Pas saya lihat tidak ada siapa-siapa tapi hanya ada sepotong tangan yang penuh dengan darah.

NGERIII…

Cerita Horor Keempat (2014)

Waktu itu bulan Ramadhan. Saya tinggal berdua sama emak di rumah. Saya tidur di kamar dan pintu kamar sengaja tidak saya kunci. Biar emak mudah bangunkan saya saat sahur nanti. Tengah malam saya merasa ada yang menggoncang-goncang badan saya. Waktu itu sedikit pun saya tidak merasa takut. Sebab dari kecil saya di ajarkan sama orang tua maupun guru-guru saya bahwa di bulan Ramadhan setan tidak ada. Jadi saya sedikit merasa aman.

Walaupun saya tidak takut sama sekali, tapi pas buka mata tetap saja saya terkejut. Iya, wajah emak saya dekat sekali dengan muka saya. Untung waktu itu saya tidak menjerit. Hahaha

Saya langsung bangun, duduk, kemudian mencari hp. Saya lihat jam baru pukul pukul 00:32 WIB. Tidak mungkin emak saya membangunkan saya untuk sahur.

Saya tanya kenapa emak bangunkan saya malam-malam begini. Emak jawab kalau emak mendengar suara aneh dan menyeramkan.

Awalnya saya fikir emak cuma salah dengar. Tapi setelah saya dengarkan baik-baik, memang benar ada suara aneh. Kayak suara cewek kesakitan gitu. Atau lebih tepatnya kayak cewek yang sedang menahan siksaan yang sangat menyakitkan.

Entah kenapa pada saat itu saya langsung teringat dengan buku azab kubur yang pernah saya baca. Suara yang saya dengar sama emak pada malam itu persis seperti gambaran siksa kubur menurut buku tersebut. Dan pada saat itu tetap saja saya tidak takut sama sekali. Mungkin karena otak saya telah tersugesti bahwa di bulan Ramadhan tidak ada setan nya.

Besok siang nya saya cerita sama teman akrab saya waktu SMA dulu, dia bilang “Tak usah takut. Itu bukan suaro setan. Mano ado setan di bulan Ramadhan ini. Palingan itu cumo suaro tetanggo dkw yang di sikso samo laki dio”.

Awalnya saya setuju-setuju saja sama pendapat teman saya tersebut. Sebab sampai saat itupun saya masih meyakini kalau di bulan Ramadhan tidak ada setan nya. Tapi setelah tenang, saya baru ingat. Di kiri kanan rumah saya pas malam tadi tidak ada orangnya. Di sebelah kanan rumah kakak saya. Kosong. Kakak saya pergi ke Pakning sama  anaknya. Sedangkan di sebelah kiri rumah tetangga saya. Kosong juga. Mereka semua balik ke Kelemantan.

Jadi suara cewek kesakitan malam tadi itu suara siapa?

Cerita Horor Kelima (2015)

Waktu itu saya di minta sama kakak saya untuk menemani adik saya yang tinggal di rumahnya di Jalan Bantan, Senggoro. Dia mau berangkat ke luar kota karena ada urusan pekerjaan untuk beberapa hari. Dia khawatir meninggalkan adik saya di rumah sendirian. Sebab satu hari sebelumnya, pas tengah malam, adik saya lari ketakutan dari kamarnya.

Menurut cerita adik saya, dia mendengar suara aneh pas tengah malam itu. Kayak suara orang yang sengaja menakut-nakuti gitu. Kemudian ada juga suara kuku yang menggaruk-garuk dinding. Terdengar ngilu dan menyeramkan.

Menurut penerawangan orang pintar, di samping rumah kakak saya itu ada jalan gaib yang biasa di gunakan oleh makhluk halus untuk lalu lalang ke tempat kediamannya yang tepat berada tidak jauh dari belakang rumah kakak saya tersebut. Makhluk halus itu berbentuk sepasang suami istri. Mungkin pas tengah malam itu, ketika mereka pulang entah dari mana gitu, mereka iseng singgah sebentar untuk menakut-nakutin adik saya.

Jadinya saya temankan adik saya di rumah selama kakak saya tidak ada. Malam pertama di rumah tersebut, kami berdua tidak tidur di kamar. Saya was-was juga takut mendengar suara yang sama dengan suara yang di dengar adik saya satu malam sebelumnya. Kami berdua tidur di ruang tv. Waktu itu mati listrik. Kami tidur cuma di temani sebuah lampu minyak tanah.

Tengah malam saya terbangun. Kayak ada yang membangunkan saya gitu. Karena takut, saya langsung membangunkan adik saya. Ketika kami sudah sama-sama bangun, kami dengarkan baik-baik, tidak ada suara apa pun. Setelah membaca ayat kursi sama-sama, kami langsung memutuskan untuk melanjutkan tidur kembali.

Baru mau memejamkan mata, saya mendengar suara orang berbisik di telinga saya  sebelah kanan. Kayak suara cewek muda yang saya tebak umurnya mungkin belum sampai 30 an. Dia cuma berbisik dua kata.

SALAM KENAL

Langsung saja saya sembunyi di dalam selimut. Ketakutan setengah mati.

Cerita Horor Keenam (2018)

Waktu itu sore sekitar pukul 17.45 WIB. Saya tinggal di rumah sendirian. Saya mau mandi. Tapi karena air di bak kamar mandi biasa sedang kosong, jadi saya memutuskan untuk mandi di ruangan sebelah saja. Ruangan itu biasanya di gunakan untuk mencuci piring dan tidak memiliki pintu.

Pas saya sedang mandi, tiba-tiba ada bayangan putih berkelebat. Cepat sekali.

Saya fikir keponaan saya yang rumahnya ada di sebelah rumah saya yang datang untuk ngerjain saya. Tapi pas saya panggil-panggil, tidak ada suara atau pergerakan sama sekali. Saya panggil emak, tidak ada yang menyahut. Itu artinya emak saya masih belum balik.

Saya langsung membilas badan dan kepala saya yang penuh sabun. Cepat-cepat selesai mandi. Takut. Firasat saya tidak enak waktu itu.

Malam harinya saya bermimpi di datangi orang cebol. Tingginya hanya sebatas pinggang saya lebih sedikit. Mukanya kayak sudah berumur 40 tahun lebih. Dia minta maaf karena tidak sengaja lewat pas saya mandi. Dia bilang tidak ada maksud jahat sama sekali. Tidak ada niat juga untuk mengintip. Dia pun terkejut ketika mengetahui pas dia lewat, ada orang yang sedang mandi. Dia bilang  waktu itu dia buru-buru untuk pulang kerumahnya sebab sudah hampir adzan maghrib.

Dalam mimpi itu saya sempat bertanya kalau dia itu siapa. Dia jawab, dia makhluk yang rumahnya tidak jauh dari rumah saya. Kemudian dia menunjukkan satu tempat. Ajaib. Saya bisa melihat kayak sebuah perkampungan gitu. Rumah di perkampungan tersebut lumayan banyak. Tapi aneh dan unik. Rumahnya berbentuk bulatan kayak rumah suku-suku pedalaman yang sering saya lihat di buku-buku sejarah.

Besok paginya setelah saya bangun, saya kembali mengingat-ingat mimpi aneh tersebut. Saya baru sadar kalau perkampungan yang orang cebol tunjuk malam tadi itu letaknya sekitar rumpun sagu yang tumbuh tidak jauh di belakang rumah saya.

Apa beneran di situ ada perkampungan makhluk halus berbentuk orang cebol? Entahlah.

Cerita Horor Ketujuh dan Kedelapan (2019)

Ketika adik cewek saya mulai merasakan sakit karena mau melahirkan, orang tua saya langsung panik. Waktu itu tengah malam. Emak saya langsung minta bantuan ke tetangga untuk menjemput bidan kampung. Sedangkan kakak saya yang rumahnya persis di sebelah rumah saya langsung di minta untuk menelpon ambulance.

Ketika bidan kampung datang, dia langsung memeriksa keadaan adik saya. Setelah di periksa, beliau menyarankan agar segera membawa adik saya ke puskesmas. Kebetulan waktu itu ambulance yang di telepon kakak saya tadi sampai.

Langsung saja adik saya di bawa ke puskesmas. Di temani sama emak dan kakak saya. Sedangkan bapak saya belum pulang dari memancing dan  adik saya yang cowok masih belum pulang dari main futsal.

Setelah ambulance berangkat, tetangga saya pun pamit untuk mengantar bidan kampung kembali ke rumahnya. Sedangkan saya di rumah tinggal berdua sama anak kakak saya yang waktu itu masih belum genap berumur 9 tahun.

Jadi malam itu kami berdua tidur di kamar adik saya. Jujur saja malam itu saya benar-benar tidak bisa tidur sama sekali. Di luar rumah penuh dengan suara berisik.

Ada suara orang menangis. Ada suara orang tertawa. Ada suara orang menjerit. Ada suara orang memukul alat musik. Ada suara binatang yang mirip suara kuda. Ada suara kuku menggaruk-garuk dinding. Pokoknya macam-macam suara yang saya dengar malam itu.

Kalau di bilang takut, iya takutlah. Sebab waktu itu saya cuma tinggal berdua sama keponaan saya yang saat itu sudah tertidur nyenyak. Saya takut keponaan saya kenapa-kenapa. Tapi saat melihat wajah keponaan saya, saya seperti terhipnotis. Ada keberanian yang tiba-tiba muncul dalam diri saya. Dalam hati saya bilang “Miko nak biseng, silahkan biseng. Tapi kalau Miko muncul dan mengganggu keponaan aku, sekalipun miko punya 12 kepala dan 12 tangan, aku tetap akan menghajar kalian cukop-cukop”.

Aneh. Setelah saya berucap seperti  itu di dalam hati, tiba-tiba semua suara yang ada di luar rumah terdiam. Suasana menjadi begitu sunyi. Lebih sunyi dari kuburan. Suara jangkrik pun tidak kedengaran.

Saya sempat curiga suara yang diam tersebut sedang melakukan musyawarah untuk menyergap saya secara bersamaan. Saya menunggu dengan hati berdebar-debar. Saya tidak berhenti membaca ayat kursi di dalam hati. Saya tunggu sekian lama tidak ada yang muncul. Tapi kemudian suara-suara tersebut berbunyi lagi secara bersamaan.

SIAL…

Kejadian kedua di tahun 2019. Sekitar bulan September. Saya pergi memancing Ikan Keli sama Bapak di Kanal yang ada di Gogok sana. Anak Sukaramai pasti tahu tempat yang saya maksud.

Kami berdua pergi sebelum adzan maghrib. Sampai di sana, kami langsung memasang umpan dan mulai memancing. Tidak lama kemudian adzan maghrib berkumandang. Saya langsung turun ke kanal untuk mengambil wudhu dan mulai melaksanakan sholat maghrib dengan sajadah dari daun-daun paku.

Setelah sholat maghrib baru saya teruskan memancing. Malam itu cuaca cerah dan bulan tidak ada sama sekali. Saya sudah mendapatkan 4 ekor Ikan Keli. Ada 2 ekor yang lumayan besar. Keli Lembat.

Satu waktu ketika saya memancing tidak jauh dari rumah kosong yang dulu sempat di gunakan sebagai tempat tinggal oleh para penjaga kebun nenas, pancing saya di makan ikan. Pas saya tarik, pancingnya sangkut di akar pakis. Saya coba tarik lebih kuat, biar talinya putus. Sebab saya bawa mata pancing cadangan. Tapi talinya tidak mau putus, mungkin karena saya memakai tali pancing berupa benang anti buntal. Lebih kuat dari tali tansi biasa. Saya coba goyangkan pancing nya ke kiri ke kanan, tapi masih belum terlepas juga. Pas saya tarik, dari sebelah bawah akar pakis memberikan perlawanan. Itu berarti bukan cuma sangkut biasa tapi ada ikan nya.

Mau tidak mau saya harus turun ke kanal. Jujur saja, saya sebenarnya takut sebab orang kampung selalu cerita kalau di kanal tersebut banyak ular besarnya. Tapi karena terpaksa, saya pasrah saja. Lagian saya fikir-fikir, saya mancing nya berdua sama bapak saya. Kalau ada apa-apa, kan tinggal teriak saja.

Jadi setelah membaca Bismillah, saya turun ke kanal. Saya telusuri tali pancing dari atas untuk mengetahui tempat tersangkutnya di mana. Pas saya temukan mata pancing yang tersangkut, saya tarik pelan-pelan. Masih ada perlawanan. Saya raba-raba, ternyata benar ada ikannya. Lumayan besar.

Ketika saya masih di dalam kanal dan sibuk mengurus pancing yang tersangkut, tiba-tiba saya merasa ada orang yang berdiri di belakang saya. Awalnya saya fikir itu bapak saya. Gembira juga saya sebab nanti bakal ada yang menyambut saya naik ke atas.

Tapi karena sosok yang saya kira bapak saya tersebut tidak mengeluarkan suara, saya langsung curiga. Saya membalikkan badan. Tidak ada siapa-siapa. Saya gunakan senter mode kedua biar lebih terang. Saya sorot kesana kemari, tetap tidak ada siapa-siapa.

Bulu kuduk saya langsung merinding. Saya mulai di jalari rasa takut. Apalagi ketika saya memanggil bapak saya. Ternyata bapak saya masih memancing di tempat semula. Sekitar 15 meter dari tempat saya turun ke kanal tadi.

Saya yang masih di kanal tentu saja mulai gugup. Terlepas saja mata pancing beserta ikan yang tersangkut tadi, saya langsung melompat naik. Kalau dalam keadaan biasa, sangat sulit melompat ke atas kalau tidak di bantu orang lain, tapi mungkin karena takut, sekali lompat saja saya sudah berada di atas.

Setelah di atas, saya tetap saja merasa ada seseorang yang berada tidak jauh dari saya. Naluri saya mengatakan demikian. Kalau bapak saya tidak mungkin. Sebab beliau masih berada di tempat awal memancing ketika saya turun ke kanal tadi.

Karena merasa tidak enak, jadi saya langsung mendekati ke arah bapak saya. Memancing sekitar 2 meter dari beliau. Setelah kejadian mata pancing sangkut tadi, sampai kira-kira 1 jam berikut nya, tidak ada satu ekor ikan pun yang menyantap pancing kami berdua. Jadi kami putuskan untuk pulang saja. Sampai di rumah kurang 15 menit pukul 23:00 WIB.

Setelah sampai di rumah, baru bapak saya cerita kalau pas saya turun ke kanal tadi sebenarnya bapak mau menghampiri saya tapi beliau urungkan. Melalui cahaya senter yang memantul dari dalam kanal, bapak melihat ada satu sosok berupa orang tua (mungkin lebih tua dari bapak saya) berdiri di belakang saya. Orang tua tersebut bertubuh cukup tinggi dan memakai pakaian serba hitam.

Orang tua yang bapak saya lihat tadi tidak melakukan apa-apa. Cuma berdiri memperhatikan saya yang berada dalam kanal. Kemudian menghilang. Tepat ketika saya melompat naik.

Bapak bilang mungkin itu penunggu kanal tersebut.

Saya tanya kenapa bapak tidak bilang dari tadi. Bapak cuma menjawab dengan santai, kalau bapak bilang dari tadi, saya akan takut dan tidak mau  meneruskan memancing lagi.

Ada benarnya juga sih. Tapi walaupun saya tidak bisa melihat sosok yang bapak lihat barusan, tetap saja saya bisa merasakan. Naluri memang tak bisa bohong.

Sejak kejadian itu, lama sekali saya tidak turun memancing. Semacam was-was. Tapi seiring waktu berjalan, rasa was-was itu hilang dengan sendirinya. Apalagi ketika saya mengetahui fakta bahwa saat memacing, kejadian semacam itu sudah menjadi hal yang biasa. Kan memancing nya malam hari dan di tempat yang jarang di tempuh orang. Terkadang angker dan ada penunggu nya. Yang penting ketika mulai memancing, jangan lupa baca Bismillah. Luruskan niat dan ingat pantang larang orang-orang tua. Jangan kencing sembarangan, jangan bicara kotor dan jangan bawa barang apapun yang di temui di tempat tersebut.

Cerita Horor Kesembilan (2021)

Waktu itu malam Senin, saya dan Nua pergi menembak Burung WakWak (Ruak-Ruak). Kami pergi selepas sholat maghrib. Saya jemput Nua di rumahnya. Oh iya, Nua itu abangnya Jol (Baca : NyawaX)

Pertama, kami pergi nembak di kebun sawit Ah Tong (bukan Uncle Ah Tong nya Upin & Ipin). Tapi karena tidak ada apa-apa, kami pindah ke labor. Di situ ada areal persawahan. Memang ada beberapa ekor Burung WakWak yang kami temui, tapi tidak tahu kenapa malam itu kami berdua apes banget. Walaupun Burung nya ada tapi tidak bisa di tembak, terlalu jauh. Jadi sangat susah membidiknya. Apalagi cuma modal senapan biasa yang tidak di lengkapi sama laser atau teropong.

Sekitar pukul 21:30 WIB, cuaca berubah tiba-tiba. Langit malam menjadi lebih hitam, angin kencang mulai bertiup dan suara petir sesekali mulai terdengar. Mungkin akan turun hujan lebat. Jadi kami putuskan untuk pulang saja.

Setelah mengantar Nua, saya pulang sendiri. Tidak jauh dari rumah saya ada rumpun bambu. Dulu waktu saya masih kecil, saya paling takut lewat situ kalau malam hari. Orang-orang sering bilang kalau bambu itu angker.

Pas saya lewat, angin bertiup kencang. Tidak sengaja saya melirik kearah rumpun bambu yang di dalam gelap kelihatan seperti raksasa yang sedang duduk. Biasa nya lampu jalan di depan rumah Iwan hidup, jadi areal rumpun bambu tersebut agak terang. Tapi malam pas saya lewat tersebut, lampu jalan depan rumah Iwan mati. Mungkin Iwan sedang tidak ada di rumah. Jadi malam itu suasananya gelap sekali. Apalagi sebentar lagi mungkin akan turun hujan lebat.

Pas saya melirik kearah rumpun bambu, saya melihat ada benda merah berpendar berada di tengah-tengah antara dua rumpun bambu yang berbentuk gerbang. Awalnya saya fikir itu mata babi yang dalam gelap biasanya berwarna merah. Tapi setelah berfikir realistis, saya bisa menarik kesimpulan dengan cepat. Tidak mungkin itu mata babi. Benda merah berpendar yang saya lihat tadi berada sekitar 3 atau 4 meter dari permukaan tanah. Mana ada babi yang bisa terbang.

Atau mungkin mata burung? Tapi apa ada mata burung berwarna merah dalam gelap? Lagian mana ada mata burung yang bentuk nya seperti itu. Benda merah berpendar yang saya lihat tadi besarnya sekepalan tangan orang dewasa. Mungkin agak lebih besar sedikit. Bulat dan cuma satu doang.

Jujur saja waktu itu perasaan takut saya di kalahkan oleh rasa penasaran. Iya, saya penasaran benda apa itu. Tapi saya tidak berhenti dan pergi mendekat. Saya langsung pulang. Nanti rencana nya saya minta temankan sama Arif.

Setelah sampai di rumah, saya langsung cerita sama orang tua. Bapak saya bilang kenapa tidak berhenti. Bisa jadi itu Geliga Ular yang sengaja memperlihatkan diri di depan saya. Berharap saya datang dan mengambilnya.

Begini, saya memang penasaran untuk mengetahui benda yang saya lihat barusan itu apa. Tapi setelah bapak saya bilang kemungkinan itu Geliga Ular, nyali saya langsung ciut untuk mengajak Arif ke sana. Saya orangnya realistis. Geliga Ular pasti yang punya adalah seekor ular. Menurut info yang saya baca, Geliga Ular berada di ujung lidah ular raksasa (ular naga). Kalau Geliga Ular nya sebesar kepalan tangan orang dewasa, terbayangkan ular pemilik Geliga nya sebesar apa?

Kalau Geliga Ular tersebut hanya jebakan untuk membuat saya mendekat, kemudian setelah saya mendekat ular tersebut langsung menelan saya hidup-hidup, bisa celaka saya. Lagian saya juga tidak berminat dengan hal-hal seperti itu. Sampai sekarang pun saya tidak mengerti Geliga Ular itu gunanya untuk apa?

Biar saya bisa kebal terhadap bisa ular? Biar saya bisa memahami bahasa ular? Atau biar saya bisa menikah dengan dewi ular? Maaf, saya tidak mau. Saya tetap meyakini segala sesuatu yang bukan datangnya dari Allah SWT, pasti akhirnya tidak menggembirakan.

Bapak saya bilang kalau hanya orang-orang terpilih saja yang bisa mendapatkan Geliga Ular. Biasanya hanya orang penakut yang bisa melawan rasa takutnya.

Saya bersyukur di beri Tuhan rasa takut. Sebab rasa takut tersebutlah yang sering membuat saya terhindar dari bahaya. Dan saya juga tidak mau jadi orang yang terpilih kecuali di pilih menjadi suami sama orang yang saya cinta #Eeaaa

***

Waktu saya mau menulis cerita horor yang saya alami ini, ada pengalaman horor yang saya rasakan. Malam tadi ketika saya mulai mengetik, saya dalam kamar sendirian. Semakin lama saya mengetik, semakin saya merasa ada yang aneh. Saya merasa ada yang memperhatikan saya dari belakang. Seketika itu bulu kuduk saya langsung merinding. Bahkan ketika saya ke kamar mandi untuk mengambil air wudhu, saya masih merasa ada yang terus memperhatikan saya diam-diam.

Seketika itu juga saya langsung berfikir tidak-tidak. Bagaimana kalau nanti pas saya di kamar mandi, tiba-tiba mati listrik. Air yang saya gunakan berubah jadi darah. Atau tiba-tiba muncul tangan besar penuh bulu menarik saya masuk ke dalam bak mandi.

Sial. Menonton film horor terkadang bisa membuat orang jadi sering berhalusinasi.

Jadi malam tadi saya langsung matikan laptop dan berhenti menulis cerita horor ini. Padahal rencananya tulisan ini mau saya terbitkan di blog saya malam tadi. Karena kejadian tersebut, terpaksa saya tunda. Apalagi malam tadi saya mendengar suara cicak ramai sekali. Bersahut-sahutan. Orang-orang tua selalu bilang kalau mendengar suara cicak seperti itu, pertanda mereka melihat makhluk yang tak kasat mata.

SEREMMM…

Terakhir, kamu punya pengalaman horor juga? Silahkan tulis di kotak komentar. Terima kasih!!!

Posting Komentar untuk "9 Cerita Horor Yang Pernah Saya Alami"